Berkah Ramadhan, Penjual Apem Putih Kebanjiran Orderan

Culasatu.com-Bulan Suci Ramadhan menjadi berkah tersendiri bagi para penjual apem putih di Kabupaten Pandeglang Banten. Betapa tidak, omzet penjualan apem putih saat ramadhan kali ini meningkat 50 persen dibandingkan ramadhan tahun lalu.

Apem putih merupakan makan khas Kabupaten Pandeglang, yang banyak dijumpai saat bulan suci ramadhan. Biasanya para penjual menjajakan apem putih di sepanjang jalan protokol Alun-alun Pandeglang.

Bacaan Lainnya

Apem putih yang terbuat dari tepung beras dan tape ini banyak di gemari para pecinta kuliner, sebagai hidangan favorit saat waktu berbuka puasa tiba. Biasanya apem putih di hidangkan dengan olahan gula jawa merah sebagai pemanis.

Di bulan ramadhan sendiri, penjualan apem putih meningkat cukup tinggi, banyaknya permintaan konsumen berdampak pada omzet penjualan apem putih hingga dua kali lipat dari biasanya.

Mahfud, salah seorang pembuat apem putih di Desa Kadubungbang, Kecamatan Cimanuk, Kabupaten Pandeglang, mengaku cukup kewalahan memenuhi pesanan dari para konsumen di bulan ramadhan kali ini.

“Alhamdulillah pesanan banyak sekali, kewalahan saya juga, ada saja yang di cancel karena banyaknya pesanan,” kata Mahfud, Rabu 06 Maret 2022.

Jika di ramadhan tahun lalu mahfud hanya memproduksi apem sebanyak 3000 buah perhari, namun di bulan ramadhan tahun ini dirinya mampu membuat apem putih sebanyak 6000 buah perhari.Menurut Mahfud, omzet penjualan apem putih miliknya mengalami peningkatan sebanyak 50 persen di banding ramadhan tahun lalu.

“Kenaikan omzet juga alhamdulillah naik 50 persen, tahun kemarin pas covid-19 lagi tingginya cuma bisa produksi 3000 buah perhari, kalau sekarang sekitar 6000 buah apem,” terangnya.

Apem putih khas pandeglang ini sering juga di sebut apem bohay, karena berbentuk persegi empat, mengembang dan berwarna putih, dengan tekstur yang empuk, kenyal nan gurih. Bentuknya yang mengembang dan besar itulah warga sering menyebutnya apem bohay.

“Kalau namanya apem putih, karena mungkin tekstur dan warnanya yang beda, nama apem ini banyak disebut apem bohay,” jelasnya.

Sementara itu, Anisa (29) salah satu pelanggan apem putih asal Kecamatan Pandeglang mengaku sudah sering membeli apem bohay, selain tekstur yang lembut apem tersebut juga kata Anisa sangat gurih.

“Kalau ramadhan hampir setiap hari saya beli untuk berbuka puasa, kalau hari-hari biasa paling momen tertentu saja. Rasanya enak banget, apalagi pakai gula aren, mantap pokoknya,” pungkasnya. (Pian)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *